Header Ads

Tragedi sebenar, kesakitan berabad-abad lamanya... Perdana Menteri kita hilang kawalan!

Nampaknya, Perdana Menteri memutuskan untuk mengingatkan kepada orang ramai bahawa satu-satunya cara pembayaran yang sah di Rusia adalah dalam bentuk mata wang ruble!

Rasuah yang diberikan kepada pegawai dan menteri Rusia didapati terutamanya dalam bentuk nilai mata wang dolar dan euro, dan ini menunjukkan bahawa ramai yang mula melupakan mata wang "asal" mereka.

Dmitry Medvedev tidak begitu gembira dengan keadaan ini. Di samping itu, mata wang kripto merosot pada berhampiran mata wang ruble, dan keadaan tersebut adalah ancaman sebenar kehilangan kawalan sepenuhnya ke atas aliran masuk tunai di negara ini.

Selepas konfrontasi yang tidak masuk akal dan tidak meyakinkan dengan Telegram, pihak berkuasa Rusia memutuskan untuk tidak mengharamkan wang digital. Kali ini mereka mula memanggil kesedaran dan bermain dengan simpati dengan harapan rakyat akan membalas sekali lagi. "Kami sedang menyediakan dua rang undang-undang yang berkaitan dengan teknologi digital dalam bidang kewangan mengenai pemahaman bahawa kini dan pada masa depan mata wang ruble masih satu-satunya tender sah", kata Medvedev pada sidang keseluruhan forum Undang-undang Antarabangsa St Petersburg ke-9.

Mengambil perlindungan di belakang niat yang baik, kerajaan berhasrat untuk mengukuhkan kawalan. "Transaksi dalam persekitaran digital adalah realiti yang kita tidak boleh lagi mengabaikan. Kita perlu menyatukan peruntukan asas dalam undang-undang sivil, menterjemahkannya ke dalam bahasa undang-undang. Oleh itu, bukannya bahasa ungkapan biasa seperti «cryptocurrencies» dan «token» para penggubal undang-undang sedang mengembangkan konsep yang lebih ketat dari "wang digital", «hak digital» dan beberapa yang lain ", Medvedev menggariskan perkara tersebut.