Header Ads

1-2-3 Pattern: dari Roller coaster ke Consolidation

Pembentukan pergerakkan perdagangan dalam pelaksanaan model reversal boleh membantu pedagang membuat keputusan yang tepat

Kadang-kadang selepas mencapai puncak, pasaran jatuh seperti batu, kadang-kadang ia mula kehilangan momentum dan membentuk jajaran penggabungan. Biasanya dalam kes pertama, pemain besar tidak mempunyai masa untuk mengambil keuntungan pada tahap optimum, kerana mereka tidak dapat mencari bilangan pembeli yang diperlukan. Untuk mengurangkan risiko senario seperti ini, mereka sengaja cuba memastikan pihak lawan mereka bahawa aliran meningkat itu belum selesai, dan keadaan mungkin menjadi baik untuk kenaikkan pada bila-bila masa. Malangnya, ini hanya penipuan, perangkap dibuat untuk mengambil wang dari plankton.

Berkenaan dengan pattern 1-2-3, yang mana beberapa bahan sebelumnya telah dikhaskan, pembentukan penembusan membolehkan kita bercakap mengenai jenis pattern. Selalunya, julat perdagangan dibentuk dalam wave 2-3, tetapi wider spread yang lebih luas tidak perlu menakutkan anda, kerana ia membolehkan anda melaksanakan pelbagai strategi.

Pattern 1-2-3 yang paling popular adalah model «Splash dan Shelf» yang diterangkan dalam buku terlaris Linda Raschke Secrets of Top Trading Performance. Beliau menganggap pembentukan puncak dalam keadaan trend kenaikan harga dengan pembentukan penyatuan berikutnya. Di dalam rangka kerja, pemain besar yang telah mengalami perubahan hati mengenai dolar Kanada cuba mengenal pasti kehadiran lawan yang serius dan (atau) menutup kedudukan panjang yang telah lama dibentuk dalam USD / CAD pada tahap yang dapat diterima. Suasana pasaran berubah dengan cepat, dan beruang memintas inisiatif sekiranya sempadan bawah rentang dagangan (shelf) dipecahkan. Ini adalah point masuk ke posisi short. Pedagang konservatif perlu mengklik JUAL selepas penutupan bar penembusan. Ia mesti berada di bawah shelf.


Pattern Splash dan Shelf, tidak seperti 1-2-3, bukan model reversal semata-mata. Ia boleh dimainkan dalam BELI di pasaran kenaikan harga sekiranya harga telah menghampiri sempadan atas penyatuan, kemudian mengambilnya dengan ribut dan mengambil pembeli ke ruang operasi. Bagaimanapun, beruang sering mengatur perangkap untuk lawan mereka. Salah satunya berkaitan dengan pembentukan corak «Fakeout-Shakeout». Keadaan utama untuk pembentukannya adalah ujian yang tidak berjaya atau penembusan palsu yang disebutkan salah satu sempadan jajaran penyatuan.

Sekiranya harga pasangan matawang kembali ke pertengahan, terdapat titik masuk anda ke posisi short. Stop order harus ditetapkan pada tahap salah satu daripada extreme sebelumnya. Perdagangan konservatif melibatkan memasuki posisi short pada penembusan batas bawah shelf. Dalam contoh EUR/USD, ia terletak berhampiran point 2 pattern 1-2-3. Harus diingat bahawa Fakeout-Shakeout adalah pattern bebas dan sering muncul dalam carta tanpa sambungan 1-2-3.


Sekiranya pasangan yang dianalisis itu berjaya menulis semula kedua-dua extreme itu satu demi satu, dan kemudian kembali kepada penembusan, maka kebarangkalian pembentukan corak «Broadening Wedge» adalah tinggi. Kami akan membincangkannya dengan terperinci dalam salah satu artikel berikut. Sekarang saya ingin menarik perhatian anda untuk menjual pada penembusan batas bawah penyatuan 85.85-87.5 dalam AUD / JPY dan menetapkan stop order pada tahap salah satu harga tertinggi sebelumnya.


Menggunakan penyatuan dalam pelaksanaan pelbagai konfigurasi grafik reversal adalah strategi kegemaran ramai peniaga. Rangkaian dagangan memberikan peluang untuk memenangi sedikit masa dan berfikir tentang titik kemasukan dan keluar terbaik, saiz kedudukan dan risiko. Kesannya, anda membuat keputusan yang anda rasa yakin.